5.2.18

Hamster, Peliharaan Pertama Ru

Sudah sejak lama Ru (3 tahun 7 bulan) ngidam punya binatang peliharaan. Ga kaya ibunya dia suka banget sama bintang. Semua binatang, apa aja suka. Makanya dia minta binatang peliharaannya juga macem-macem. Mulai dari anak buaya, ular, kucing, sampai hamster. “Bukan kobra kok mama,” bujuk Ru biar boleh pelihara ular. Yang tentunya tetep ga dibolehin. Akhirnya Bi setuju untuk beliin Ru hamster, dengan syarat Ru lulus potty train.

“Lama sekali mama Ru boleh beli hamsternya,” kata Ru suatu kali. Memang sudah berbulan-bulan Ru belum juga dibelikan hamster. Soalnya anaknya masih aja sering ngompol. Sampe akhirnya sekitar sebulan lalu Ru udah hampir ga pernah ngompol lagi, hanya sesekali saat tidur.

Mau Beli Hamster di Pet Shop
Saya mau Ru beli hamster di pet shop, karena bisa jadi pengalaman dan memori tersendiri. Sampe sekarang saya aja masih ingat saat beli peliharaan pertama saya sama papa.

Tapi entah kenapa, sekarang pet shop itu udah ga jualan binatang lagi. Yang dijual adalah perlengkapan buat binatang seperti makanan, kandang, dan aksesorisnya. Padahal dulu di mal saja banyak pet shop yang jual binatang kan. Kami bahkan sempat mampir ke beberapa pet shop tapi nihil. Saya mengusulkan untuk beli di BFC Mini Farm saja, tapi ditolak Bi karena katanya pilihannya sedikit.

Beli Hamster Online
Akhirnya saya pasrah dan setuju dengan ide Bi beli online. Kami pun beli paket hamster di Tokopedia. (Lama-lama di-endorse deh sama Tokopedia, semua-semua beli di sana.) Paketnya berisi sepasang hamster, kandang ukuran kecil, roda hamster, botol minum, wadah makanan, vitamin, serbuk kayu, dan makanannya. Harganya lupa karena Bi yang beli. Dikirim dengan gojek yang instant courier.

Karena pesannya siang penjualnya bilang akan dikirim sore karena kasian nanti hamsternya kepanasan. Ternyata sorenya mendadak hujan. Jadilah kandang hamsternya dibungkus plastik hitam saat diantar.

“Hidup kan mbak?” pak Gojek belum mau pergi sebelum dapat konfirmasi keselamatan duo hamster. Alhamdulillah keduanya masih hidup.

Ru senang bukan main. Dia lari ke bawah pas saya bilang hamsternya datang.

“Kita kasih nama siapa ya Ru?”
“Hamstery!”
“Satu lagi siapa?”
“Hamsterpon”

Wah baru sekarang Ru bisa ngarang nama. Biasanya kalau ditanya jawabannya “Mama kasih tau Ru dong”. Jadi bangga.

Hari Buruk si Hamster
Sore itu setelah hamster datang Ru ga sabar untuk main sama mereka. Kebetulan di kandangnya ada pintu kecil, jadi Ru bisa ambil hamsternya dengan mudah. Kirain cuma mau dipegang dan dielus-elus taunya dilempar hamsternya! Iya dilempar! Wah saya langsung mikir ini mungkin salah saya dan Bi ngebolehin anak tiga tahun pelihara binatang.

Untungnya ini cuma terjadi di hari pertama saja. Pintu kandang langsung kami ikat biar ga bisa terbuka dan bikin peraturan Ru hanya boleh keluarin hamster dari kandangnya kalau ada Bi. Tentu Ru ga langsung nurut dan masih suka berusaha ambil hamster atau ngebalik kandangnya. Tapi syukurlah sampe hari ini Hamstery dan Hamsterpon masih hidup dan aktif-aktif saja.











Hamster dan Parenting
Kalau dulu setiap Ru pipis atau pup diming-imingi akan dibelikan hamster, sekarang dengan ancaman kalau ngompol hamsternya dibalikin. Emang sih tadinya saya ga mau nerapin cara ‘reward and punishment’ untuk mendidik Ru. Soalnya takut dia kebiasaan melakukan sesuatu supaya dapat sesuatu yang sifatnya eksternal. Ya tapi semua cara untuk bikin Ru potty train ga berhasil. Yaudahlah biarin ga ideal daripada saya jadi stress. Praktek emang ga semudah teori.

Moral, Tips, & Trik
- Sejak ada hamster kegiatan di rumah jadi bertambah. Lumayan membuat hidup lebih seru. Terutama karena kami di rumah terus sejak baby Haha lahir.

Terima kasih sudah membaca!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar