25.8.16

Weekend: Cirebon


Akhir tahun salah seorang teman dekat Bi menikah di Kuningan, Jawa Barat. Kami pun memanfaatkan momen ini untuk sekalian jalan-jalan ke Cirebon. Sekaligus mencoba tol Cipali yang masih lumayan baru itu. Terakhir kali ke Cirebon sama-sama waktu jaman kuliah dulu dalam rangka kunjungan ke pabrik rotan Yamakawa. Artinya sudah lama sekali bagi saya, dan sangat sangat sangat lama sekali buat Bi. Hehe.

Hari sabtu kami hanya ke kondangan, jadi berikut cerita satu hari jalan-jalan di Cirebon.

23.8.16

Cerita Menyapih Ru: Weaning with Love



Ru tumbuh dengan sangat cepat. Masa-masa menyusui Ru rasanya sudah lama sekali, padahal dia baru berhenti menyusu tepat di hari ulang tahunnya yang kedua. Empat bulan yang lalu. Ga selama itu juga. 

Ini foto Ru di hari ulang tahunnya. Bye bye ASI halo bajigur. Hehe.

20.8.16

Kunjungan ke IKEA, Homeless, dan Hong Kong Space Museum (HK Special, Part 6)


Minggu, 26-07-2016
Hong Kong Special Trip
Day 5

Satu hal yang sama-sama saya dan Bi sukai ketika jalan-jalan adalah merasakan berada di suatu tempat dan lingkungan baru yang berbeda. Kami bukan tipe 'yang penting sudah mengunjungi tempat-tempat top' di suatu daerah. Kami suka berjalan santai melihat tempat-tempat yang terasa biasa saja di foto, tapi toh tidak ada di Jakarta.

Hari ini Bi berbaik hati menemani saya jalan-jalan ke IKEA. Tujuannya lebih untuk studi banding. Saya ingin tahu, seperti apa sih desainer interior IKEA cabang Hong Kong membuat room setting di tokonya. Saya tau beberapa dari mereka, karena mereka sempat membantu saat IKEA Indonesia akan buka. Kalau bagus bisa saya ambil idenya dan diterapkan di Indonesia. (Ini karena waktu itu saya masih kerja ya)

16.8.16

Jalan-jalan ke Macau (HK Special, Part 4)




Sabtu, 25-07-15
Hong Kong Special Trip
Day 4

Salah satu moto liburan kali ini adalah gamau ribet dengan pengurusan visa. Makanya kami pilih pergi ke Hong Kong. Nah karena sudah sampai ke Hong Kong sekalian kami berkunjung ke Macau. Salah satu daerah istimewa di Cina ini juga ga memerlukan visa. Hanya harus naik kapal kurang lebih satu jam dari Hong Kong dan masuk dengan visa on arrival.

5.8.16

The Peak & Ngong Ping 360 (HK Special, Part 3)

Saya udah lama banget pengen nulis blog lagi, tapi ga nulis-nulis dan jadinya cuma janji-janji kosong. Sebenarnya pengen nulis tetang liburan pas lebaran kemarin, tapi berhubung cerita liburan tahun lalu aja belum selesai rasanya ga bertanggung jawab kalau ditinggalkan dan dilupakan. Menurut saya sesuatu yang udah terlanjur dimulai sebaiknya diselesaikan. Jadi bagi yang protes, "yaelah udah lama juga", harap maklum ya, namanya juga unfinished business. 

Jumat, 24-07-15
Hong Kong Special Trip
Day 3

Ada dua tempat yang akan dikunjungi hari ini: The Peak dan Ngong Ping 360 alias Big Budha. Saya juga kurang tahu pertimbangannya apa, karena itinerary-nya dibuat sama si mama,

The Peak
Ini kedua kalinya saya ke tempat ini. Saya sudah pernah cerita tentang jalan-jalan ke the peak di sini, jadi sekarang saya akan cerita singkat aja. Untuk yang mau tau cara ke The Peak dan berbagai hal lainnya bisa diliat di cerita sebelumnya.

Sama seperti pertama kali, saya naik trem ke The Peak. Bedanya karena sekarang bulan Juli cuacanya hujan. Saya beli tiket terpisah dengan yang lain karena saya ga mau masuk Madame Tussaud lagi. Keluarga saya yang lain ga beli tiket ke Sky Terrace 428 karena menurut penjaga loketnya kalau hari hujan ga akan kelihatan apa-apa. Sayangnya saya beli di loket lain dan si penjaganya ga bilang apa-apa.

Ternyata bener, sampe di atas penuh kabut ga bisa ngeliat pemandangan kota.




Di lantai observator yang gratis. Putih, ga keliatan apa-apa. 


Oiya. ternyata ada beberapa tambahan patung di Madame Tussaud dibandingkan tiga tahun lalu. Cuma ya ga signifikan juga jumlahnya. Jadi saya ga nyesel juga sih ga masuk lagi karena harganya kan lumayan mahal. Waktu yang lain masuk Madame Tussaud saya jalan keliling mal aja sambil belanja dikit-dikit.


Ngong Ping 360
Pulang dari The Peak kami langsung meluncur ke Ngong Ping 360. Ngong Ping 360 ini adalah daerah dataran tinggi yang letaknya dekat Disneyland. Cara yang paling populer untuk ke sana adalah naik kereta gantung dengan lantai kaca selama 25 menit.Untuk sampai ke terminal kereta gantungnya kami naik MTR dan turun di stasiun Tung Chung. Dari sana jalan kaki ga terlalu jauh.

Saya semangat banget, karena pas kunjungan tiga tahun lalu kereta gantung ini lagi ditutup karena sedang di-service. Bagi yang pengen ke Ngong Ping sebaiknya cek website Ngong Ping 360 untuk tau jadwal service tiap tahun nya, soalnya service nya kadang sampai enam hari.

Anaknya nambah satu, karena Freya (4 tahun) ponakan saya, mama papanya ga ikut ke Hong Kong. Please abaikan rambut acak-acakan, angin banget.

Nah, karena ini salah satu tempat wisata terkenal di Hong Kong, jadi ada banyak hal yang bisa dilakukan setelah turun dari kereta gantung. Pertama ada Ngong Ping Village, ini sih desa replika gitu, di sini juga ada beberapa atraksi tentang Budha, karena kalau jalan terus akan sampai ke Po Lin Monastery, Big Budha, dan terkhir Wisdom of Path.

Sayangnya waktu itu saya datang kesorean. Baru sampai jam lima lewat, padahal jam operasionalnya cuma sampai jam 6. Petugasnya bilang kalau mau naik kereta terakhir ke sana, lalu sampai sana ga bisa lama-lama dan ga bisa ke Big Budha karena udah ditutup. Juga harus balik lagi sebelum kereta terakhir abis. Dia juga memperingatkan kalau sekarang lagi kencang anginnya jadi akan bergoyang-goyang. Tapi berhubung udah keburu sampai sana yaudahlah kami pergi aja.

Ada dua pilihan kabin yaitu kabin biasa dan kabin kristal yang lantainya kaca, harganya tentu saja beda. Kami memilih paket yang pergi dengan kabin kristal dan pulang dengan kabin biasa.


Kabin kristal. Seru banget saya suka. FYI saya ga terlalu takut ketinggian, kalau yang takut mungkin serem ya.

Ketika turun dari kereta gantung kami disambut sama kabut yang lumayan tebal. Jadi sebenernya ini cuma desa replika, cuma karena ada efek kabut jadinya kayak beneran. Serasa di Sprited Away deh (film Ghibli, kali aja ada yang gatau). Kayaknya si kalau terang benderang desa ini ga sebagus itu sih.

Freya dan Ru di antara kabut-kabut. Sepi banget, malah ada sapi gede-gede pada lewat.

Seperti yang udah di infokan sebelum kami ga bakal bisa sampai ke Big Budha. Akhirnya kami cuma sampe gerbang Po Lin Monastery. Itu juga udah sepi banget ga ada orang. Semua udah pada ngantri naik kereta gantung terakhir. Ga tau sih kalau sampai ketinggalan kereta gantung harus naik apa pulangnya. Ternyata karena antriannya panjang kami baru naik kereta gantungnya juga setelah jam enam lewat juga.


Perjalan pulang naik kereta gantung. Bagus deh liat Hong Kong malam hari. 

Bye bye Big Budha! Kalau ada lain kali mungkin kita bisa bertemu.

Moral
- Kalau mau ke The Peak dan Ngong Ping 360 (Big Budha) dalam satu hari mungkin banget, tapi sebaiknya Big Budha pagi The Peak malam. The Peak buka sampai malam soalnya. Kemarin kami bikin itinerary terlalu optimis, merasa akan cepat pulang dari The Peak.

- Ke The Peak musim ujan itu lumayan rugi ga bisa liat pemandangan. Bandingin deh sama foto di The Peak pas hari cerah. Ke Big Budha musim ujan seru-seru aja karena penuh kabut.

- The Peak dan Ngong Ping 360 (Big Budha) sama-sama recommended buat dikunjungi.

- Untuk tau harga dan info lebih lengkap tentang Ngong Ping silahkan cek website resminya.

SEBELUMNYA >> Disneyland Hongkong (HK Special, Part 2)
SELANJUTNYA >> Jalan-jalan ke Macau (HK Special, Part 4)