25.2.14

Kuliah Lagi - Coursera

Ngga, saya ga kuliah lagi kok. Pengen si, tapi S2 mahal. Setahun yang lalu saya kangen banget kuliah. Ga sengaja ketemu website Coursera. Coursera ini menyediakan kuliah-kuliah online gratis dari berbagai Universitas di dunia. Sebenernya udah lama pengen cerita tentang web ini, tapi apadaya rasa malas yang menang. haha. 

Kuliah di Coursera ada jadwal-jadwalnya, kita ga bisa mulai sesuka hati. Setiap minggu ada tugas yang harus dikerjakan dan pada akhir kuliah ada ujian. Juga dapet semacam sertifikat kalau berhasil selesai dengan nilai di atas target. Beneran mirip kuliah biasa. Topik kuliahnya macem-macem sekali. Kebanyakan topiknya general, jadi bisa diikutin semua orang. 

Tahun lalu saya nyoba ambil dua kelas. Pertama An Introduction to Operations Management dari University of Pennsylvania. Kuliah ini oke banget, dosennya niat dan pelajarannya berbobot. Sayangnya di tengah-tengah masa kuliah, video pengajarannya ga bisa saya tonton. Gatau Coursera-nya yang eror atau komputer saya. Alhasil, kuliahnya berenti di tengah jalan. 

Kuliah kedua, Developing Innovative Ideas for New Companies: The First Step in Entrepreneurship dari University of Maryland, College Park. Kuliah ini ga banget. Topiknya dangkal dan tujuannya lebih ke jualan buku. Malesin banget deh. 

Ayo silahkan dicoba bagi yang kangen kuliah.

Moral
- Pintar-pintarlah memilih mata kuliah yang seru. Kuliah-kuliah dari Universitas 
of Pennsylvania salah satu yang menurut saya recomended. 

24.2.14

Perdana Belanja (Stroller) di Amazon

Konon katanya, belanja perlengkapan bayi itu kalau sudah lewat 7 bulan. Tapi waktu bayi di perut baru 4 bulan, temannya Bi (suami saya) berbaik hati menawarkan untuk titip beli stroller di Amerika. Mumpung dia harus dinas ke Amerika. Menurutnya, di sana harga stroller lebih murah dari di Indonesia. Karena nitip jadinya juga bebas ongkos kirim kan.

Kami pun dengan senang hati mengambil kesempatan ini. Yah, biarin deh belom 7 bulan, yang penting irit. Haha. Teman si Bi, sebut saja namanya Tebi (temen bi), menyuruh kami untuk pesan barangnya di Amazon dan kirim ke rumah kakaknya yang tinggal di US. Perburuan pun dimulai.

Buka Amazon tuh udah ribuan kali. Tapi ga pernah niat beli apa-apa karena selain ga semua bisa shipping ke Indonesia, ongkos kirimnya juga mahal. Padahal dari dulu pengen banget coba belanja di Amazon. Akhirnya kesampaian juga. : D

Setelah saya dan Bi browsing cari-cari stroller apa yang mau kita beli, kita memutuskan untuk beli merek Britax. Britax sebenernya lebih populer untuk car seat nya. Di mothercare sini jual car seat Britax, tapi stroller-nya ngga.

***

Awalnya rada bingung gimana cara belanjanya, tapi terus kesenengan sendiri. Singkatnya, begini cara belanja di Amazon (ini saya contohin stroller ya, barang lain kayaknya mirip-mirip):

- Cari produk yang diinginkan
- Pilih warna produk -- beda warna harganya beda plus stok nya juga beda (1)
- Pilih mau beli produk dari penjual yang mana (2)


- Nanti akan muncul pilihan harga dan penjualnya. Pilih deh mau yang mana (add to cart). Kalau saya jelas pilih yang dari Amazon karena free shipping.



- Selanjutnya tinggal masuk ke cart kita dan ikutin prosesnya. Yang perlu disiapkan: Alamat pengiriman, nama pemesan, dan detail kartu kredit (karena saya ga punya paypal jadi ga tau caranya pake paypal).

- Untuk pengirimannya biar cepet boleh pilih trial Prime Amazon. Barangnya akan sampai lebih cepat. Tapi jangan lupa, sebelum satu bulan batalin Prime Amazon-nya. Sebulan trial itu gratis, tapi lewat sebulan, Amazon akan otomatis nagih uang member prime ke kartu kredit. Jadi jangan lupa batalin!

- Biasanya kalau beli sesuatu dengan USD kita bakal baru tau berapa rupiahnya saat tagihan kartu kredit datang. Di Amazon, tagihannya sudah dalam bentuk rupiah kalau kita pakai kartu kredit keluaran Indonesia. Seneng ih, jadikan ga perlu khawatir sama keadaan kurs saat tagihan diproses.

- Silahkan menunggu barangnya datang!

***

Berhubung kami anak ga tau diri, stroller yang kami beli lumayan gede, jadi kayaknya ada extra baggage yang harus dibayar sama Tebi. Maafkan... Dibawa pulangnya juga tanpa kardusnya, takut kena pajak. Ini nih penampakannya.


Warnanya ungu bukan karena kita suka ungu. Gara-garanya yang ungu ada barang yang Like New - barangnya udah pernah dibuka dari kotak terus dibalikin atau kotaknya rusak atau ada cacat sedikit tapi keadaannya oke seperti baru. Barang like new harganya lebih murah dari new

Moral
- Harga stroller di Amerika lebih murah dari di Indonesia. Yang saya beli ini harganya beda lebih dari satu jutaan sama stroller sejenis (karena di sini ga dijual yang merek ini).

- Trial Prime Amazon boleh lo dimanfaatin, asal jangan lupa batalin sebelum satu bulan.

- Beli yang like new oke juga kok. Ga keliatan cacatnya tapi harganya lebih murah.

19.2.14

Belanja Bayi: Clodi (Cloth Diaper)

Setelah hamil ada dua kegiatan baru yang saya lakukan. Pertama bacain blog ibu-ibu (yang dulu saya paling ga tertarik). Kedua, belanja online.

Jadi bagi kalian-kalian teman-temanku yang belum jadi ibu-ibu mungkin postingan kali ini agak malesin ya. Haha.

Salah satu hasil dari dua 'hobi' baru saya adalah cloth diaper. Di Indonesia sebutan gaulnya clodi. Awalnya tau dari mantan temen kantor yang sekarang jualan clodi online. Bagi yang ga tau, clodi itu adalah jenis popok yang bisa dicuci dengan daya serap yang sama kayak disposable diapers. Jenis dan mereknya macem-macem banget. Lumayan lama saya baca-baca review di berbagai blog tentang masing-masing merek.


Akhirnya saya pun membuat daftar belanjaan dan mulailah saya belanja. Kali ini reviewnya tentang toko online tempat saya beli clodi. 










Ini toko online punya Devi, teman saya. Awalnya pengen beli semuanya di sini aja, praktis dan terpercaya. Tapi, Devi ini anaknya green sekali. Dia cuma mau jualan clodi lokal karena ga mau menambah jejak karbon di bumi.(FYI kalau kita beli barang impor kan perlu dikirim. Makin jauh, makin banyak bahan bakar yang dipakai. Otomatis makin banyak juga polusi yang dihasilkan)

Saya pun beli clodi lokal dan detergennya (ultraco) di sini. Belinya via whatsapp. Kalau mau tanya-tanya Devi ini anaknya welcome sekali lo (bantuin promosi ceritanya)

Di sini saya beli GG, Pempem, dan Cluebebe.







Belanja di Bilna kayak beli tiket pesawat online. Tinggal klik-klik selesai. Ga perlu bbm atau whatsapp si empunya toko. Serunya, kalau di atas 200 ribu, ongkos kirimnya gratis. Saya pesen siang, besok siangnya langsung sampai. Soalnya dianter sama kurir khusus bukan via JNE.

Kekurangannya, harganya sedikit lebih mahal dari yang lain dan pilihan clodinya gak terlalu banyak.

Di sini saya beli Momokow dan Enphilia (clodi lokal yang Devi ga jual)

Pemiliknya namanya mbak Nuri. Kelebihannya, mbak Nuri ini tanggap dan ramah sekali saat saya tanya dan pesan via bbm. Besok malem setelah saya pesan barangnya langsung sampai.

Kekurangannya, websitenya ga terlalu update. Stok yang tertulis di website beda sama aslinya. Juga belum bisa klik-klik langsung dari webnya kayak Bilna. 

Di sini saya belanja Charlie Banana, Fuzzibuns, dan Bumgenius. 









Kalau mau belanja di sini sebaiknya liat foto-foto produknya di account FB nya aja, jangan di fan page nya. Karena fanpage lebih ga update. Awalnya saya tanya-tanya via message FB, lalu berganti via bbm.

Kelebihannya, barang jualannya macem-macem banget. Beberapa ga ada di toko online lainnya. Plus semua nya dikasih diskon. Yeiii... 

Kekurangannya, bales bbm nya ga secepet clodistore. Tapi gapapa juga sih, bukan yang sampai bikin kesel gitu kok. 

Di sini saya beli Prefold Bumwear + Snappy nya (yang ga banyak dijual di online shop lain), Rumparooz, Flip, dan Nvme.







Toko ini banyak jual produk-produk impor yang harganya mahal-mahal. Kelebihannya, desain web nya lucu, dan whatsapp saya ditanggapi dengan cepat. 

Di sini saya pesen clodi termahal sepanjang masang, Blueberry. Pesennya pre-order karena stoknya habis. Pre-order nya juga udah tinggal sedikit pilihannya. 

Kekurangannya, karena pre-order saya kurang detail, jadi saya pesen Blueberry Deluxe dan cuma pilih motifnya tanpa nanya itu sistemnya yang snap atau velcro. Sebenernya saya maunya snap, tapi pas dateng, dapetnya yang velcro. Huhuhuhuhu.. Moga-moga velcronya awet.

Begitulah cerita belanja cloth diaper saya. Doakan moga-moga berhasil pake clodi jadi lebih green dan hemat.



Moral
- Setiap belanja saya lumayan deg-deg an, sampai ga ya pesanannya. Alhamdulillah, semua toko-toko di atas terpercaya.

- Saya sengaja langsung beli banyak supaya sekalian. Sekalian prewash nya dan ga perlu pusing-pusing mau beli yang mana lagi. Eh tapi kalo ada yang mau ngasih boleh aja sih. Hahaha.

- Rata-rata barangnya sampai 1-2 hari setelah saya pesan. Dikirim via JNE. Yang ga tau kenapa mas-mas JNE selalu nganter ke sini di atas jam 7 malem. Bahkan pernah jam 8. Dia lembur atau apa ya?

- Oiya, alasan saya mau pake clodi karena pas kuliah dulu ada video yang ngasih tau kalau anak Amerika umur 1 tahun menghasilkan sampah sebanyak orang Afrika umur 40 tahun. Sampahnya sebagian besar adalah disposable diapers. Di videonya ditunjukin gitu diapernya super banyak menuhin rumah. Kasian banget kalo anak bayi baru satu tahun udah berkontribusi merusak bumi. 

14.2.14

Baby in the Belly - Trimester Kedua


Trimester kedua akhirnya terlewati. Bener banget kata mama dan ibu-ibu lainnya kalau masa kehamilan ini paling enak. Mual muntah sudah hilang tapi perut belum terlalu besar, jadi kayak ga hamil rasanya. Yeiii!

16 Weeks 4 Days

Si ade bayi semakin besar dan letaknya di bawah. Dokter bilang saya harus selalu pakai sabuk penyangga perut dan sering-sering nungging biar si ade bayi ga keluar. Hehe. 

Katanya kalo sudah 4 bulan, jenis kelamin bisa keliatan. Saya dan si Bi sudah berdebar-debar aja. "Wah kelaminnya ditutupin nih bu, saya ga bisa liat," begitu kata bu dokter. ahh kamuuu, masih bayi udah main rahasia-rahasiaan. Jadilah kami harus menunggu satu bulan lagi untuk tau. 

USG nya udah ga terlalu jelas bentuknya, tapi ada tangan dadah-dadah. Hihi. Kata dokternya di umur segini adalah saat yang tepat buat liat jari-jarinya, karena nantinya tangannya akan mengepal.



22 Weeks 3 Days

Kunjungan kali ini spesial karena USG nya akan pakai mesin lain untuk liat organ-organnya. Saya kagum banget lo sama mesin yang ini. Semuanya keliatan dari bilik-bilik jantung, otak besar dan kecil, rongga perut, dan organ-organ lainnya. Semuanya diukur apakah sesuai dengan umurnya. Alhamdulillah sesuai.

Cek dokter ini makin spesial karena jenis kelamin juga sudah bukan rahasia. Ayo tebak apa! Bagi yang nebak perempuan (kayak sebagian besar orang yang ketemu saya) kalian salah besar! It's a boy sodara-sodara.

Btw, USG nya hanya tuhan dan dokter yang bisa beneran ngerti.



26 Weeks 5 Days

Walaupun masih masuk trimester kedua, tapi sekarang saya udah cepet banget capek. Huhu. Jalan-jalan ke mal pun saya capek. Kata bu dokter saya emang ga boleh terlalu banyak jalan juga sih, karena posisi bayinya udah siap lahir. Dokter juga terus wanti-wanti saya untuk selalu pakai sabuk penyangga. 

Sama seperti sebelumnya jenis kelamin yang terlihat laki-laki. Hihihi.  Karena makin besar, USG nya makin ga jelas. Pilihannya mau lihat kepala atau lihat kaki.  





MORAL

- Nikmatilah trimester kedua ini wahai kalian ibu-ibu hamil. 

- Bagi yang juga disuruh pakai sabuk penyangga, dokter saya ga nyaranin yang merek mothercare, katanya kainnya terlalu tipis.