25.6.14

Desainer Interior Kebanggaan

Good news! Bi suami saya bersama kantornya menang design award lagi.

Kalau sebelumnya dia menang HDII Award untuk karya Artotel Surabaya, kali ini  untuk karya Artotel Jakarta. Menang kategori Best Hotel dalam Commercial Design Award 2014 by Style&Decor Magazine dan Mowilex.

Artotel Jakarta ini konsepnya sama dengan yang di Surabaya tapi desainnya beda.



(photo by Artotel)


Saya memang ga punya desainer interior idola, tapi Bi adalah desainer interior kebanggaan saya. Selamat hey kamu rekan hidup saya!

Hayo tebak Bi yang mana


Moral

- Giat (bekerja) pangkal award (soalnya belum tentu kaya) #moralngasalyangpentingada

23.6.14

Cerita Melahirkan

H-2, Tragedi Comberan

"Jatuh dimana bu? Kok bisa?" tanya dokter kandungan saya dengan muka agak khawatir.

Saya nyengir-nyengir dulu sebelum jawab. Supaya bu dokter tau sebenernya saya ga merasa apa-apa.

***

Pagi itu sesuai saran dokter, saya jalan pagi. Entah kenapa saya pengen lewat rute yang lain dari biasanya. Sebagian rutenya lewat jalan besar. Jalannya memang ga ada trotoar. Tapi saya pikir asal hati-hati ya tidak berbahaya.

Ketika saya jalan, tiba-tiba ada rombongan truk tentara super ngebut. Serem banget rasanya sampai kayak mau menyerempet pejalan kaki. Imbasnya, angkot-angkot di belakangnya latah ikut-ikut ngebut dengan kecepatan kayak di tol. Saya punya dua pilihan, melipir ke got atau keserempet angkot. Saya pilih yang kedua karena sepertinya lebih aman.

Detik berikutnya saya merasa kaki saya tergelincir masuk got. Comberan lebih tepatnya, karena warna dan baunya di level 10 dari 10. Kejadiannya lumayan cepat, entah gimana saya udah jatuh tersungkur dengan kaki dan perut tenggelam di comberan. Untung ada Bi yang segera menahan saya. Kalau ngga kayaknya saya bakal tenggelam sampai kepala. Bukannya panik waktu itu saya malah mikir 'eh gila ini comberan kayak lumpur hisap'

Setelah berhasil keluar dari comberan hisap, saya digandeng Bi pulang ke rumah. Ga ada yang sakit sih. Tapi dari perut ke bawah penuh lumpur plus tangan juga. Saya dan Bi antara pengen ketawa tapi khawatir si ade bayi di dalem perut kenapa-kenapa. Habisnya saya jatohnya telungkup ke depan.

Setelah mandi dan membuat kamar mandi bau comberan sampai beberapa hari ke depan, saya dan Bi meluncur ke rumah sakit.

***

"Iya dok, jatoh ke got pas jalan pagi. Tapi pelan sih jatuhnya, sama empuk karena jatuhnya ke lumpur," jawab saya singkat. Kasian pasien berikutnya kalau saya cerita kepanjangan.

Bu dokter tetep penasaran nanya saya jatuh dimana dan apa saya jalan pagi sendirian atau sama Bi. Saya lalu di USG. Alhamdulillah menurut bu dokter kandungan saya baik-baik saja. Cuma dia khawatir liat perut saya ada memar karena waktu itu nabrak gagang pintu.  Kami pun diperbolehkan pulang dengan anjuran untuk jalan pagi di dalam rumah aja dan berharap saya cepat melahirkan daripada jatuh atau memar lagi. hehe.

Cerita ini mungkin ga ada hubungannya sama cerita melahirkan saya, tapi mungkin juga ada. Terserah intpretasi masing-masing.

H-1, Saatnya ke Rumah Sakit

Sehari setelah tragedi comberan saya dan Bi akhirnya jalan pagi di dalam komplek saja. Bosen sih, karena komplek saya kecil jadi mondar-mandir puluhan kali. Semuanya berjalan normal-normal saja sampai Bi pulang kantor.

"Bi ini cairan apa ya?" tanya saya waspada ketika ada cairan bening keluar sampe membasahi tempat tidur pas kita lagi main kartu. Beneran lagi main kartu. Pas saya berdiri cairan itu juga terus keluar sampai ke lantai. Wah, ketuban nih.

Saya pun cek dengan kertas lakmus. Kertas lakmusnya berubah jadi ungu jadi saya tetep ga yakin. Karena katanya harusnya berubah jadi biru. Btw saya bukan super terencana sampe punya kertas lakmus. Tapi karena dikasih bu bidan pas saya salah sangka beberapa hari sebelumnya.

Cairannya tetep ga berhenti. Saya tiduran, Bi telpon mama. "Yaudah janjian di rumah sakit ya," kata Mama, padahal maksudnya minta dijemput dan dianter karena di sini ga ada mobil. "Eee.. iya ma, di sini ga ada mobil, minta dijemput maksudnya," bales si Bi agak kagok, maklum ngomong sama mertua. Hehe.

***

Singkat cerita saya sampai di rumah sakit. Bidan langsung minta saya buang air kecil, ganti baju rumah sakit (karena kalau ketuban udah pecah bayi harus lahir dalam 12 jam), dan tiduran untuk di-CTG. CTG itu untuk monitor jantung bayi dan kontraksi ibu. Bu bidan lalu tes si cairan dengan kertas lakmus, periksa dalam, pasang alat CTG, dan panggil orang lab. Orang lab ambil darah saya dari tangan kanan-kiri dan kuping. Udah kayak nyamuk.

Jadi ternyata periksa dalam yang kata orang ga enak itu ternyata beneran ga enak. Siapa juga yang seneng ada jari yang masuk ke kemaluan untuk ngukur udah berapa cm bukaannya. Dari periksa dalam yang ga enak itu, kata bu bidan saya belum ada bukaan.

Denger saya pecah ketuban, keluarga mama saya langsung pada dateng ke rumah sakit. Mereka pulang lagi setelah tau saya belum ada bukaan. Juga karena saya senyum-senyum tanda belum ada kontraksi berarti.

"Bu, ini kayaknya masih lama. Mau istirahat di kamar aja?" tanya bu Bidan. Saat itu saya tiduran di ruang tindakan. Ok. Sayapun dibawa ke kamar. Disuruh tidur biar besok punya tenaga untuk mengejan.


Hari H, Operasi oh Operasi
Saya terbagun. Jam 5 pagi. Padahal saya tidur dari jam 12 dan ga kebangun karena kesakitan. Bener aja. Pas diperiksa dalam baru bukaan 1 dari 10. Padahal udah 9 jam dari pecah ketuban.

Bi dipanggil ke ruang suster untuk ngobrol sama dokter via telpon. Bi lalu bilang ke saya. Karena waktunya semakin habis akan dicoba dipercepat kontraksinya lewat induksi, tapi kalau sampe jam 10 ga lahir, mau gamau harus caesar. Saya setuju.

Saatnya kembali ke ruang tindakan. Saya sarapan. Lalu disuruh pup dulu. Lalu infus berisi cairan induksi dipasang. Saya pun mulai merasakan sakitnya kontraksi. Skala sakitnya mungkin 8,5 dari 10 dan berlangsung selama tiga menit. Anehnya sakitnya ga makin bertambah dan waktu jedanya juga ga makin pendek. 

Bidan datang lagi menanyakan kondisi saya. Lagi-lagi pemeriksaan dalam. Tapi kali ini bidannya kaget. Ada pembengkakan di dekat muluit rahim yang harusnya akan robek saat bayi keluar. Opsi untuk  lahiran normal langsung dibatalkan. Infus induksi dicabut. Saya pun disuruh menunggu ruang operasi disiapkan.

Dag dig dug lah ya pastinya. Tapi kata teman saya operasi caesar lebih ga sakit dari lahiran normal. Walaupun sih menurut yang saya baca-baca tetep aja yang namanya operasi resikonya lebih besar dari yang normal.

Kiri: Bukti kalau induksinya ga berhasil. Kalau sukses mana mungkin saya masih bisa senyam-senyum gitu. 
Kanan: Sebelum masuk ruang operasi. Dag dig dug tapi sok santai.


Begitu masuk ruang operasi saya gemeteran. Dingin banget ACnya. Mungkin sayanya juga sih yang kurang lemak. Lima belas menit setelah operasi dimulai Baby Ru lahir. Nangisnya kenceng banget. Hihihi. Dia langsung dibersihin sebelum ditaruh di dada saya untuk inisiasi menyusui dini. Hmm perasaannya aneh-aneh gimana gitu. hehehe. Senang campur ga percaya, campur deg degan.

Cuma sebentar baby Ru di atas dada saya. Setelah itu dia diambil dan dibawa keluar. Yah kesepian lagi deh. Saya tetep gemeter kedinginan sampe operasi selesai. Rasanya kayak berenang di puncak tapi ga boleh handukan selama 45 menit.

Saya baru ketemu Baby Ru lagi dua jam kemudian, Setelah masa observasi paska operasi selesai. Halo anak ganteng mama!

 Akhirnya ketemu lagi sama Baby Ru. Kecup!

Oiya, tentang tragedi comberan, saya sih mikir itu penyebab kenapa saya pecah ketuban  tapi ga pembukaan. Dokternya ga bilang apa-apa si.

Moral

- Saat operasi saya tidak boleh ditemani suami bahkan dua jam masa observasi juga ga boleh. Baru tau dari teman itu karena saya lahiran di rumah sakit umum. Ruang operasinya ga cuma untuk melahirkan aja. Kalau di rumah sakit khusus ibu anak operasi caesar boleh ditemani. Ok, kalau anak kedua harus caesar saya mau di rumah sakit ibu anak aja ah.

- Walaupun saya ga lahiran normal, tapi senam hamil ga sia-sia kok. Soalnya banyak dapet info tentang merawat anak juga saat senam hamil.

15.5.14

Selamat Datang di Dunia Baby Ru

Baca judulnya ketebakkan saya mau cerita apa. Yup yup betul sekali! Akhirnya setelah 38 minggu di dalam perut, si ade bayi lahir juga. Alhamdulillah.

Karena sudah lahir, maka sebut saja sekarang namanya Baby Ru. Nama aslinya sengaja rahasia karena orangnya masih bayi jadi  ga bisa ditanyain apa namanya boleh ditulis di blog ini atau ngga. 

Jadi ini dia penampakan anak laki-laki saya dan Bi saat baru lahir. Ganteng ya.. Please bilang ganteng.. Hehe




Sekarang umurnya sudah sebulan lebih. Beritanya telat banget ya. Harap maklum, saya masih lumayan bingung dengan rutinitas baru sejak punya anak. Boro-boro deh sempet nulis blog. Ditambah si mbak yang pulang kampung dan tak kembali. Malah curhat.

Untuk cerita proses kelahirannya di postingan berikutnya ya. Moga-moga sempet. 

Moral

- Ya ga ada, cuma mau sekilas info aja kok

3.4.14

Belanja Bayi – Mae Bebe dan Fany Baby Shop

Sejujurnya saya sama sekali ga ahli tentang perbelanjaan barang bayi. Juga bukan tipe ibu-ibu yang rajin bandingin harga antar toko. Pengen cerita aja pengalaman belanja perlengkapan bayi. Pertama kali namanya juga. Biasanya cuma beliin kado bayi yang saya ngarang-ngarang aja kira-kira mereka butuh apa.

Saya baru belanja setelah masuk 7 bulan kehamilan. Walaupun sebelumnya udah curi start beli stroller dan clodi. Bermodalkan baca-baca di internet, sesi belanja ini terbagi dua. Sesi pertama sama si mama, yang kedua sama suami saya si Bi.

Mae Bebe
Jl. Bintaro Utama V, EA- 1/5
Bintaro Jaya 5
Telp 021-7358421
(di depan kampus STAN Bintaro sektor 5)


(photo via ukiranaelok )

Awalnya si mama ngajakin untuk belanja di mangga dua aja. Di tempat punya temen SD nya. Tapi karena saat itu Jakarta lagi banjir-banjirnya, saya usul ke tempat yang lebih dekat. Diputuskanlah untuk belanja di Mae Bebe Bintaro yang konon katanya lebih murah. Berbekal lis hasil browsing, saya dan mama pergi ke toko ini.

Begitu masuk, si mama langsung kecewa karena sistemnya ngambil sendiri. Bukan dilayanin mbak-mbaknya ala toko di ITC. Mama pun membiarkan saya ambil-ambil barang sendiri. Daftar belanja yang saya udah bikin ga semuanya diikutin karena menurut mama ga semuanya perlu. Jadilah saya belanjanya rada di-modif.

Singkat cerita saya beli perlengkapan yang menurut mama perlu. Ada beberapa di daftar yang belum dibeli. Nanti aja deh part 2, pikir saya.

Kelebihan
- Menurut ua (kakaknya papa) yang rumahnya di belakang mae bebe, toko ini memang murah sekali harganya. Bahkan lebih murah dari di ITC. Saya sih ga bener-bener bandingin harganya.

- Kalau hari kerja toko ini ga terlalu ramai. Cukup leluasa untuk pilih-pilih barang. Tapi katanya kalau weekend ramainya ga karuan.

- Karena letaknya di pinggir jalan jadi ga perlu parkir jauh-jauh kayak kalau di mal.

Kekurangan
- Untuk yang mau belanja banyak dan ga begitu paham apa aja yang diperlukan akan bingung dan capek karena harus ngambil sendiri.

- Mbak-mbaknya kurang ramah. Jadi kalau bingung ya bakal makin bingung.

Fany Baby Shop 
ITC Kuningan Lt.4 Blok B2 No. 1-2
Telp 021-96969264

fany-baby-shop-itc-kuningan

Belanja part 2 saya milih ke Fany Baby Shop di ITC Kuningan yang katanya juga murah. Bukan karena kapok ke Mae Bebe, tapi saya udah ga punya energi aja untuk keliling toko.

Yang perlu dilakukan adalah duduk dan sebutin barang-barang apa aja yang diperluin. Begitu saya udah kelihatan bingung, si mbak dengan sigap mengeluarkan daftar belanja yang diperlukan untuk menyambut bayi.

Kelebihan
- Ga capek karena tinggal duduk aja.

- Mbaknya lumayan ramah dan bisa ditanyain macem-macem


Kekurangan
- Kalau ditanya suatu barang perlu apa ngga, mbaknya pasti jawab perlu. Bisa-bisa dibeli deh satu toko.


Moral
- Untuk beli barang borongan mending di Fany Baby Shop biar ga capek. Kalau untuk nambah-nambah yang kurang bisa di Mae Bebe supaya bisa lebih puas pilih-pilih sendiri.

- Dua-duanya ga bisa ditawar harganya.

- Selain ke Fany Baby Shop saya juga sempet mampir ke The Jungle dan Ocha Baby Shop yang juga ada di ITC Kuningan. Waktu saya ke sana dua-duanya lebih sepi dari Fany Babyshop.

- Oiya, hasil belanjanya apa aja gausah ditulis lah ya. Wong anaknya juga belum lahir. Jadi saya gatau juga kan yang dibelanjain bener apa ngga. Haha.

UPDATED
- Daftar Belanja Kebutuhan Bayi - akhirnya saya tau apa saja yang diperlukan dan ngga. Silahkan dibaca kalau mau.

27.3.14

Senam Hamil di RS Puri Cinere

Akhirnya saya dapat lampu hijau dari dokter untuk ikut kelas senam hamil. Sebelumnya masih dilarang karena posisi bayi yang terlalu di bawah dan perut saya yang sering kontraksi. Sengaja senam di Puri Cinere karena dekat rumah.

Senam di rumah sakit ini diadakan setiap hari sabtu jam 10 pagi. Biayanya lima puluh ribu rupiah sekali datang. Ada dua sesi setiap pertemuan. Sesi pertama adalah pemberian materi seputar bayi dan melahirkan, sesi kedua senam.



Pertama kali saya ikut materi nya adalah tentang gizi untuk ibu hamil. Kedua kali mengenai pijat bayi. Untuk tahu materi setiap minggunya, harus telpon dulu pagi-pagi sebelum kelasnya dimulai.

Saya lumayan senang ikut kelas senam hamil. Di sini saya jadi lebih tahu mengenai persalinan. Kalau kontrol dokter kan biasanya hanya di cek keadaan bayi dan ibunya. Untuk persiapan persalinan sama sekali tidak pernah dibahas.

Doakan ya saya bisa melahirkan normal dan lancar. Caesar mahal. Haha.

Moral
Beberapa hal yang saya ketahui dari kelas senam hamil

-Menurut bu bidan, fungsi senam hamil adalah agar jiwa dan raga si ibu lebih siap menghadapi persalinan.

-3 tanda  harus segera ke dokter untuk persalinan : 1. Pecah ketuban,  2. Keluar flek darah, 3. Kontraksi setiap 5 menit sekali.

-2 hal yang tidak boleh dilakukan saat persalinan: 1. Menutup mata, 2. Berteriak.

26.3.14

2nd Anniversary - Home

Last Monday was our second anniversary. Unlike last year, we didn't celebrate it in a fancy way. First because it was on Monday, second because I am 9 months pregnant, tired most of the time, and unable to do a lot of things.


Bi went home quite late that day. Surprisingly, he bought a bouquet of white roses and strawberry cheesecake. I was so happy. I didn't expect him to do such a sweet act on our anniversary because he is not a romantic guy. We had dinner, shared story about what we did that day and ate the cheesecake. It was a simple celebration, but i enjoyed it. :)

20.3.14

Mbak Peya Sakit


Ponakan saya Freya (2,5 tahun) yang pernah saya ceritain di sini dan sini kemarin sakit. Kata dokter Freya kena paratypus. Biasanya karena suka jilat-jilat tangan sendiri, begitu katanya.

"Iya, kemarin pas mamanya lagi ga ngeliatin, Freya jilat-jilat kaca ATM di mal. Kayaknya gara-gara itu," kata kakak saya alias mamanya Freya.

heeee.... Kirain dia udah pinter. Freyaa.. Freya...

Pas saya jenguk dia dengan bangganya cerita, "Peya jilat-jilat ATM kemaren. Terus disentil papa."
"Artinya ga boleh jilat-jilat lagi kan berarti?" jawab saya.
"Boleh!"

dan dia ga jera.

Moral
- Jangan jilat-jilat kaca ATM ya anak-anak. Banyak kuman.

19.3.14

Maternity Photo - 34 minggu

Dari awal hamil saya udah berencana untuk punya foto kehamilan yang cantik dan enak dilihat. Pengennya sewa fotografer. Sayangnya saya ga jago dandan, jadi harus sekalian sama make-up artist. Ribet.

Akhirnya saya memutuskan foto sendiri aja dengan bantuan self timer. Fotonya abis pulang kondangan biar ga perlu dandan khusus buat photoshoot ini. hehe.. Pemalas banget ya.

Nahhh ini hasilnya. Foto kehamilan 34 minggu.



Btw ini abis pulang nikahan temen dekat saya. Pernikahan ke 4 dari 5 orang temen main saat SMP. Tiga sebelumnya rentetan 2 tahun yang lalu.  Satu lagi nih.. hehe. tahun depan katanya Insyallah.


Moral
- Kalau kalian anak pemalas dan irit, manfaatkanlah segala situasi yang ada. hehe.. Moralnya sesat ya.

13.3.14

Weekend Project: Mengecat Furnitur

Sebagai pasangan lulusan interior desain, saya dan Bi selalu banyak mau kalau berhubungan dengan furnitur dan teman-temannya. Mau yang bagus tapi murah.

Nah, berhubung lemari pakaian sebelumnya built-in, kami ga bisa bawa pindah ke rumah baru.  Huhuhu.. Padahal lemari di apartemen udah oke banget menurut kami berdua. Terpaksa harus beli atau bikin lagi. Masalahnya, rumah baru ini judulnya minjem orang tua, jadi nantinya kami harus pindah lagi. Singkat cerita kami memutuskan untuk bikin lemari aka drawer yang ga nempel dinding dan bisa dibawa pindah. Gak mau pesen ke tukang furnitur beneran karena pasti mahal.

Awalnya Bi mau bikin furnitur dari nol. Cuma dia mau beli alat-alatnya dulu. Yang canggih-canggih ala workshop orang luar. Ya kapan jadinya itu lemari. Akhirnya Bi jadi lebih realistis dan memutuskan buat pesen aja di tukang furnitur jati belanda yang suka banyak di sekitar Cirendeu atau Ciputat. Furnitur jati belanda harganya lebih murah dari tukang furnitur custom yang pakai kayu lain (yang lebih kuat dan bagus kualitasnya). Pesennya sengaja yang mentah ga di-finishing (dilapis cat atau melamik). Finishing mereka kurang cantik warnanya.

Targetnya adalah membuat si furnitur murah ini tampak beda. Bi mau di-white-wash aja warnanya. Biar mirip furnitur-furnitur vintage. Sebenernya untuk bikin efek white wash diperlukan dempul dan amplas. Tapi ribet. Akhirnya Bi pilih cara sederhana dengan pakai cat tembok putih dan pelapis clear yang waterbase. Sebenernya kalau di luar negeri ada cat water base untuk kayu, tapi di sini gak ada. Jadilah kami pakai cat tembok saja.

Setelah lama teronggok begitu saja, akhirnya si lemari dikerjain juga. Saya ikut bantuin loo.. Tapi gak kefoto aja, ya siapa yang mau motretin kalo dua-duanya tangannya penuh cat.

Jadi begini prosesnya semi ngarang ala Bi:
- Lap seluruh bagian lemari agar bebas dari debu.
- Cat dengan cat tembok putih lalu dilap supaya serat kayu tetap terlihat. Tunggu kering.
- Cat dengan cat bening (coating). Tunggu kering dan lapisi lagi (sebenernya makin banyak makin bagus tapi capek)
- Tambahkan kaki karet supaya ga ngebaret lantai.






Tada! Begini hasilnya. Bagus ga?


Moral
- Kalau mau cari cat yang agak aneh paling banyak pilihannya di Mitra 10. Di toko-toko Panglima Polim adanya yang standar. Di ACE pilihannya juga tidak terlalu banyak.

- Untuk cat clear karena ga punya alat semprot kami pakai kuas yang bulunya lebih halus jadi tidak meninggalkan jejak kuas (lupa namanya apa).

-Kalau yang gatau weekend mau ngapain, ngecat furnitur oke juga lo!

3.3.14

New Year, New Home

I know it's March already. I am not really good at updating my story soon after it happened. 2014 is special. First because my baby due date is on April and second because I moved to a new home.

My mom wants me and my husband to live near her house when my baby arrived. So she can visit us more frequently. We moved just before the new year's eve and started to live in the new house on the first day of 2014.

Moving to landed house is not as easy as I thought. I found so many problems with this house. The story about that is way too long and I don't want to remember it any longer.

Here is the sneak peak of the house when our nephews came to visit us last week.


The house is messy. Bi is so busy at work and I am not allowed to move heavy stuffs, so we basically only have weekend to make the house looks better. I'll update the photo once our house is prettier.  

25.2.14

Kuliah Lagi - Coursera

Ngga, saya ga kuliah lagi kok. Pengen si, tapi S2 mahal. Setahun yang lalu saya kangen banget kuliah. Ga sengaja ketemu website Coursera. Coursera ini menyediakan kuliah-kuliah online gratis dari berbagai Universitas di dunia. Sebenernya udah lama pengen cerita tentang web ini, tapi apadaya rasa malas yang menang. haha. 

Kuliah di Coursera ada jadwal-jadwalnya, kita ga bisa mulai sesuka hati. Setiap minggu ada tugas yang harus dikerjakan dan pada akhir kuliah ada ujian. Juga dapet semacam sertifikat kalau berhasil selesai dengan nilai di atas target. Beneran mirip kuliah biasa. Topik kuliahnya macem-macem sekali. Kebanyakan topiknya general, jadi bisa diikutin semua orang. 

Tahun lalu saya nyoba ambil dua kelas. Pertama An Introduction to Operations Management dari University of Pennsylvania. Kuliah ini oke banget, dosennya niat dan pelajarannya berbobot. Sayangnya di tengah-tengah masa kuliah, video pengajarannya ga bisa saya tonton. Gatau Coursera-nya yang eror atau komputer saya. Alhasil, kuliahnya berenti di tengah jalan. 

Kuliah kedua, Developing Innovative Ideas for New Companies: The First Step in Entrepreneurship dari University of Maryland, College Park. Kuliah ini ga banget. Topiknya dangkal dan tujuannya lebih ke jualan buku. Malesin banget deh. 

Ayo silahkan dicoba bagi yang kangen kuliah.

Moral
- Pintar-pintarlah memilih mata kuliah yang seru. Kuliah-kuliah dari Universitas 
of Pennsylvania salah satu yang menurut saya recomended. 

24.2.14

Perdana Belanja (Stroller) di Amazon

Konon katanya, belanja perlengkapan bayi itu kalau sudah lewat 7 bulan. Tapi waktu bayi di perut baru 4 bulan, temannya Bi (suami saya) berbaik hati menawarkan untuk titip beli stroller di Amerika. Mumpung dia harus dinas ke Amerika. Menurutnya, di sana harga stroller lebih murah dari di Indonesia. Karena nitip jadinya juga bebas ongkos kirim kan.

Kami pun dengan senang hati mengambil kesempatan ini. Yah, biarin deh belom 7 bulan, yang penting irit. Haha. Teman si Bi, sebut saja namanya Tebi (temen bi), menyuruh kami untuk pesan barangnya di Amazon dan kirim ke rumah kakaknya yang tinggal di US. Perburuan pun dimulai.

Buka Amazon tuh udah ribuan kali. Tapi ga pernah niat beli apa-apa karena selain ga semua bisa shipping ke Indonesia, ongkos kirimnya juga mahal. Padahal dari dulu pengen banget coba belanja di Amazon. Akhirnya kesampaian juga. : D

Setelah saya dan Bi browsing cari-cari stroller apa yang mau kita beli, kita memutuskan untuk beli merek Britax. Britax sebenernya lebih populer untuk car seat nya. Di mothercare sini jual car seat Britax, tapi stroller-nya ngga.

***

Awalnya rada bingung gimana cara belanjanya, tapi terus kesenengan sendiri. Singkatnya, begini cara belanja di Amazon (ini saya contohin stroller ya, barang lain kayaknya mirip-mirip):

- Cari produk yang diinginkan
- Pilih warna produk -- beda warna harganya beda plus stok nya juga beda (1)
- Pilih mau beli produk dari penjual yang mana (2)


- Nanti akan muncul pilihan harga dan penjualnya. Pilih deh mau yang mana (add to cart). Kalau saya jelas pilih yang dari Amazon karena free shipping.



- Selanjutnya tinggal masuk ke cart kita dan ikutin prosesnya. Yang perlu disiapkan: Alamat pengiriman, nama pemesan, dan detail kartu kredit (karena saya ga punya paypal jadi ga tau caranya pake paypal).

- Untuk pengirimannya biar cepet boleh pilih trial Prime Amazon. Barangnya akan sampai lebih cepat. Tapi jangan lupa, sebelum satu bulan batalin Prime Amazon-nya. Sebulan trial itu gratis, tapi lewat sebulan, Amazon akan otomatis nagih uang member prime ke kartu kredit. Jadi jangan lupa batalin!

- Biasanya kalau beli sesuatu dengan USD kita bakal baru tau berapa rupiahnya saat tagihan kartu kredit datang. Di Amazon, tagihannya sudah dalam bentuk rupiah kalau kita pakai kartu kredit keluaran Indonesia. Seneng ih, jadikan ga perlu khawatir sama keadaan kurs saat tagihan diproses.

- Silahkan menunggu barangnya datang!

***

Berhubung kami anak ga tau diri, stroller yang kami beli lumayan gede, jadi kayaknya ada extra baggage yang harus dibayar sama Tebi. Maafkan... Dibawa pulangnya juga tanpa kardusnya, takut kena pajak. Ini nih penampakannya.


Warnanya ungu bukan karena kita suka ungu. Gara-garanya yang ungu ada barang yang Like New - barangnya udah pernah dibuka dari kotak terus dibalikin atau kotaknya rusak atau ada cacat sedikit tapi keadaannya oke seperti baru. Barang like new harganya lebih murah dari new

Moral
- Harga stroller di Amerika lebih murah dari di Indonesia. Yang saya beli ini harganya beda lebih dari satu jutaan sama stroller sejenis (karena di sini ga dijual yang merek ini).

- Trial Prime Amazon boleh lo dimanfaatin, asal jangan lupa batalin sebelum satu bulan.

- Beli yang like new oke juga kok. Ga keliatan cacatnya tapi harganya lebih murah.

19.2.14

Belanja Bayi: Clodi (Cloth Diaper)

Setelah hamil ada dua kegiatan baru yang saya lakukan. Pertama bacain blog ibu-ibu (yang dulu saya paling ga tertarik). Kedua, belanja online.

Jadi bagi kalian-kalian teman-temanku yang belum jadi ibu-ibu mungkin postingan kali ini agak malesin ya. Haha.

Salah satu hasil dari dua 'hobi' baru saya adalah cloth diaper. Di Indonesia sebutan gaulnya clodi. Awalnya tau dari mantan temen kantor yang sekarang jualan clodi online. Bagi yang ga tau, clodi itu adalah jenis popok yang bisa dicuci dengan daya serap yang sama kayak disposable diapers. Jenis dan mereknya macem-macem banget. Lumayan lama saya baca-baca review di berbagai blog tentang masing-masing merek.


Akhirnya saya pun membuat daftar belanjaan dan mulailah saya belanja. Kali ini reviewnya tentang toko online tempat saya beli clodi. 










Ini toko online punya Devi, teman saya. Awalnya pengen beli semuanya di sini aja, praktis dan terpercaya. Tapi, Devi ini anaknya green sekali. Dia cuma mau jualan clodi lokal karena ga mau menambah jejak karbon di bumi.(FYI kalau kita beli barang impor kan perlu dikirim. Makin jauh, makin banyak bahan bakar yang dipakai. Otomatis makin banyak juga polusi yang dihasilkan)

Saya pun beli clodi lokal dan detergennya (ultraco) di sini. Belinya via whatsapp. Kalau mau tanya-tanya Devi ini anaknya welcome sekali lo (bantuin promosi ceritanya)

Di sini saya beli GG, Pempem, dan Cluebebe.







Belanja di Bilna kayak beli tiket pesawat online. Tinggal klik-klik selesai. Ga perlu bbm atau whatsapp si empunya toko. Serunya, kalau di atas 200 ribu, ongkos kirimnya gratis. Saya pesen siang, besok siangnya langsung sampai. Soalnya dianter sama kurir khusus bukan via JNE.

Kekurangannya, harganya sedikit lebih mahal dari yang lain dan pilihan clodinya gak terlalu banyak.

Di sini saya beli Momokow dan Enphilia (clodi lokal yang Devi ga jual)

Pemiliknya namanya mbak Nuri. Kelebihannya, mbak Nuri ini tanggap dan ramah sekali saat saya tanya dan pesan via bbm. Besok malem setelah saya pesan barangnya langsung sampai.

Kekurangannya, websitenya ga terlalu update. Stok yang tertulis di website beda sama aslinya. Juga belum bisa klik-klik langsung dari webnya kayak Bilna. 

Di sini saya belanja Charlie Banana, Fuzzibuns, dan Bumgenius. 









Kalau mau belanja di sini sebaiknya liat foto-foto produknya di account FB nya aja, jangan di fan page nya. Karena fanpage lebih ga update. Awalnya saya tanya-tanya via message FB, lalu berganti via bbm.

Kelebihannya, barang jualannya macem-macem banget. Beberapa ga ada di toko online lainnya. Plus semua nya dikasih diskon. Yeiii... 

Kekurangannya, bales bbm nya ga secepet clodistore. Tapi gapapa juga sih, bukan yang sampai bikin kesel gitu kok. 

Di sini saya beli Prefold Bumwear + Snappy nya (yang ga banyak dijual di online shop lain), Rumparooz, Flip, dan Nvme.







Toko ini banyak jual produk-produk impor yang harganya mahal-mahal. Kelebihannya, desain web nya lucu, dan whatsapp saya ditanggapi dengan cepat. 

Di sini saya pesen clodi termahal sepanjang masang, Blueberry. Pesennya pre-order karena stoknya habis. Pre-order nya juga udah tinggal sedikit pilihannya. 

Kekurangannya, karena pre-order saya kurang detail, jadi saya pesen Blueberry Deluxe dan cuma pilih motifnya tanpa nanya itu sistemnya yang snap atau velcro. Sebenernya saya maunya snap, tapi pas dateng, dapetnya yang velcro. Huhuhuhuhu.. Moga-moga velcronya awet.

Begitulah cerita belanja cloth diaper saya. Doakan moga-moga berhasil pake clodi jadi lebih green dan hemat.



Moral
- Setiap belanja saya lumayan deg-deg an, sampai ga ya pesanannya. Alhamdulillah, semua toko-toko di atas terpercaya.

- Saya sengaja langsung beli banyak supaya sekalian. Sekalian prewash nya dan ga perlu pusing-pusing mau beli yang mana lagi. Eh tapi kalo ada yang mau ngasih boleh aja sih. Hahaha.

- Rata-rata barangnya sampai 1-2 hari setelah saya pesan. Dikirim via JNE. Yang ga tau kenapa mas-mas JNE selalu nganter ke sini di atas jam 7 malem. Bahkan pernah jam 8. Dia lembur atau apa ya?

- Oiya, alasan saya mau pake clodi karena pas kuliah dulu ada video yang ngasih tau kalau anak Amerika umur 1 tahun menghasilkan sampah sebanyak orang Afrika umur 40 tahun. Sampahnya sebagian besar adalah disposable diapers. Di videonya ditunjukin gitu diapernya super banyak menuhin rumah. Kasian banget kalo anak bayi baru satu tahun udah berkontribusi merusak bumi. 

14.2.14

Baby in the Belly - Trimester Kedua


Trimester kedua akhirnya terlewati. Bener banget kata mama dan ibu-ibu lainnya kalau masa kehamilan ini paling enak. Mual muntah sudah hilang tapi perut belum terlalu besar, jadi kayak ga hamil rasanya. Yeiii!

16 Weeks 4 Days

Si ade bayi semakin besar dan letaknya di bawah. Dokter bilang saya harus selalu pakai sabuk penyangga perut dan sering-sering nungging biar si ade bayi ga keluar. Hehe. 

Katanya kalo sudah 4 bulan, jenis kelamin bisa keliatan. Saya dan si Bi sudah berdebar-debar aja. "Wah kelaminnya ditutupin nih bu, saya ga bisa liat," begitu kata bu dokter. ahh kamuuu, masih bayi udah main rahasia-rahasiaan. Jadilah kami harus menunggu satu bulan lagi untuk tau. 

USG nya udah ga terlalu jelas bentuknya, tapi ada tangan dadah-dadah. Hihi. Kata dokternya di umur segini adalah saat yang tepat buat liat jari-jarinya, karena nantinya tangannya akan mengepal.



22 Weeks 3 Days

Kunjungan kali ini spesial karena USG nya akan pakai mesin lain untuk liat organ-organnya. Saya kagum banget lo sama mesin yang ini. Semuanya keliatan dari bilik-bilik jantung, otak besar dan kecil, rongga perut, dan organ-organ lainnya. Semuanya diukur apakah sesuai dengan umurnya. Alhamdulillah sesuai.

Cek dokter ini makin spesial karena jenis kelamin juga sudah bukan rahasia. Ayo tebak apa! Bagi yang nebak perempuan (kayak sebagian besar orang yang ketemu saya) kalian salah besar! It's a boy sodara-sodara.

Btw, USG nya hanya tuhan dan dokter yang bisa beneran ngerti.



26 Weeks 5 Days

Walaupun masih masuk trimester kedua, tapi sekarang saya udah cepet banget capek. Huhu. Jalan-jalan ke mal pun saya capek. Kata bu dokter saya emang ga boleh terlalu banyak jalan juga sih, karena posisi bayinya udah siap lahir. Dokter juga terus wanti-wanti saya untuk selalu pakai sabuk penyangga. 

Sama seperti sebelumnya jenis kelamin yang terlihat laki-laki. Hihihi.  Karena makin besar, USG nya makin ga jelas. Pilihannya mau lihat kepala atau lihat kaki.  





MORAL

- Nikmatilah trimester kedua ini wahai kalian ibu-ibu hamil. 

- Bagi yang juga disuruh pakai sabuk penyangga, dokter saya ga nyaranin yang merek mothercare, katanya kainnya terlalu tipis. 

24.1.14

Weekend: Natural Hill Lembang


Hehe, tiap tahun ngucapinnya telat. Maklum deh lagi sibuk ini itu.

Udah beberapa tahun terakhir ini saya selalu tahun baruan di Ancol, karena si eyang menganggap kembang api Ancol paling ciamik. Tahun ini agak beda, saya dan Bi tahun baruan di Lembang. Acaranya keluarga si Bi. Keluarga saya sih tetap setia sama Ancol.

Kami sekeluarga menginap di Villa Natural Hill. Villa ini punya dua tipe rumah, pertama villa tiga kamar untuk keluarga dan villa barak untuk acara-acara kantor atau sekolah. Karena keluarga Bi ga terlalu banyak, kami menginap di villa keluarga.

Villa keluarga, ada tiga. Letaknya terpisah dari villa barak.

Rasanya aneh, biasa tahun baruan penuh suara terompet dan kembang api, tahun ini sepiiii, cuma ada suara hujan dan jangkrik. Puncaknya adalah saya bahkan ga dibangunin pas detik pergantian tahun. Zzzzz....

Daripada untuk tahun baruan, menurut saya, Natural Hill ini lebih cocok buat menyendiri, nulis novel misalnya, atau sekedar leyeh-leyeh kabur dari rutinitas. Lokasinya ga jauh dari Bandung dan udaranya dingin. Sebenernya mirip sama Aldepos Salaca di Bogor, hanya beda suhu aja.

Untuk fasilitasnya ada tempat outbond, balai pertemuan, dan kolam renang. Kolam renangnya tapi ga ada airnya. Bisa kalau mau minta dibersihin dan diisi air, tapi siapa juga yang mau berenang dingin-dingin. Di dekat sini juga ada air terjun yang bisa dicapai dengan jalan kaki. Bagus atau ngga nya saya ga tau, karena lagi hamil ga boleh ikutan jalan ke air terjun sama bapak mertua, hehe.



Tempat main buat anak-anak dan balai pertemuan. Bagus lo buat kawinan private.

Si Bi berlagak outbond.

Moral

- Cara ke tempat ini (dari Jakarta): keluar tol Cimahi, cari jalan kolonel matsuri (ini liat peta aja jalannya dimana, banyak belak-beloknya), ikutin jalan sampai ketemu rumah sakit jiwa di sebelah kiri (RSJ nya gede banget kok), ga jauh dari sana di kanan jalan ada plang Natural Hill. 

- Untuk info lebih lanjut bisa liat di sini. Btw ini bukan posting berbayar ya.