18.12.13

Jahit Kebaya Hamil Di Pasar Tebet

Desember ini sahabat saya waktu kuliah dulu menikah. Yeii saya dapet seragam. Biasanya si saya jahit di tukang jahit langganan deket rumah mama. Tapi berhubung sekarang saya udah ga tinggal di rumah mama, penjahit langganan jadi jauuuhhhh sekali rasanya.

Saya pun mulai tanya sana-sini sebaiknya jahit dimana yang bagus tapi murah. Hehe banyak mau. Akhirnya berdasarkan rekomendasi seorang tante pergilah saya ke Pasar Tebet.

Walaupun dari dulu tinggal di Jakarta Selatan, saya tuh hampir ga pernah main-main ke daerah tebet. Ga gaul ya. Saya cuma tau Pasar Tebet itu ada dua, yang satu Pasar Tebet Barat, satu lagi PSPT di Tebet Timur. Si penjahit ini di Pasar Tebet Barat.

Photo by Nulis dan Mimpi


Setelah diputer-puterin supir taksi, sampai lah saya dan Bi si suami ke pasar tebet. Penjahit di pasar ini berkumpul di lantai 1. Saya pun mencari-cari plang Penjahit Mulyana rekomendasi si tante. Akhirnya ketemu juga.

"Mbak, mau jahit kebaya bisa?"
"Wah, lagi penuh tuh jahitan. Coba tanya ibu aja mbak. Ditelpon coba," jawab si mbak yang entah resepsionis atau penjahit karena dia lagi bengang-bengong aja pas saya dateng.

Saya pun menelpon ibu Mulyana.

"Halo, bu saya kalau mau jahit kebaya kira-kira paling cepet jadinya kapan ya?"
"Waaahhh, ga bisa kalo cepet-cepet," suaranya panik
"Buat sebulan lagi, ga bisa bu?"
"Waduh, gimana ya, kita lagi banyak banget order baju pramugari," suaranya tetep panik
"Yaudah deh bu, ga jadi."
"Oh yaudah," si ibu tiba-tiba mendadak tenang

Si mbak resepsionis/penjahit lalu nanya ke saya apa kata si ibu. Dengan berbaik hati, si mbak lalu merekomendasikan penjahit di dekat tokonya. Penjahit Bintang namanya.

Singkat cerita, saya akhirnya jahit di penjahit Bintang dengan berbekal gambar kebaya yang sudah saya print sebelumnya. Tiga minggu lagi jadi. Bismillah, semoga bagus.

***



Hore hore, eh Alhamdulillah maksudnya, kebaya hamil saya hasilnya ga mengecewakan. Paling ngga pas lah di badan. Gimana kalau menurut kalian? 


Moral
- Cara ke Pasar Tebet Barat: Dari arah pancoran (ke arah halim) lurus aja sampai ketemu Glael. Belok kiri pas di belokan habis Glael. Lurus aja, pasarnya di kanan jalan ga jauh dari belokan tadi.

- Selain penjahit, di Pasar Tebet Barat banyak macem-macem juga :
LANTAI LG pusatnya percetakan undangan. Hayo yang mau nikah. Tapi saya dulu ga nyetak di sini si.
LANTAI DASAR banyak jajanan pasar dan makanan. Jajanan pasarnya murah tapi rasanya biasa banget mendekati ga enak kalau menurut saya.
LANTAI 2 Ramayana

- Last but not least, Selamat menempuh hidup baru Anya Sani!

17.12.13

Ketemu Harta Karun

Setiap beres-beres rumah, pasti nemu aja sesuatu yang terlupakan. Hari ini saya nemu kartu ucapan ulang tahun dari ponakan saya satu tahun yang lalu. Buatnya dibantuin ade saya si, ya abis si ponakan baru umur satu.


Padahal yang ulang tahun cuma saya, tapi dia minta ditulisin selamat ulang tahun untuk si Bi juga. Karya aslinya mah yang coret-coretan ga jelas.

Sekarang anaknya tiba-tiba udah gede aja. Perasaan setelah lulus SMA tuh waktu jadi dua kali lebih cepat ga sih. Apa itu cuma perasaan saya aja ya.


Sekarang anaknya udah segede ini. Lagi cobain kostum dino untuk fashion show di sekolahnya. Juara 2 lo dia. :D


Moral

- Saya post di sini buat kenang-kenangan aja, takut kartu yang selembar kertas A4 itu hilang.

6.12.13

Kehamilan - Setengah Jalan Lagi



Hari minggu kemarin, Saya dan Bi mengadakan tasyakuran kehamilan 4 bulan. Sebenernya agak terlambat karena kehamilan saya udah 19 minggu yang artinya 4 bulan lebih. Mending terlambat daripada ngga sama sekali kan. 

H-2 si mama tiba-tiba ngabarin saya harus bikin buku doanya. Isinya si tinggal fotocopy dari buku doa yang udah ada, tinggal bikin sampulnya aja. Si mama kasih contoh cover dengan foto suami istri mejeng. Bukan saya dan Bi banget deh. Akhirnya saya bikin versi saya sendiri aja. 

Surat-surat yang dibaca (kali-kali pada perlu juga) : Al-Mu'minun ayat 12-19, Luqman ayat 14, Yusuf ayat 1-6, dan Maryam ayat 1-15. Plus beberapa doa yang dipimpin bu ustadzah. 

20 Minggu
Sekarang udah masuk minggu ke 20, artinya udah setengah jalan lagi, karena kehamilan itungannya 40 minggu. Di dalem perut udah kerasa si bayi gerak-gerak. Aneh deh rasanya. Celana-celana mulai ga cukup dan saya udah makin tergoda untuk belanja barang-barang bayi yang lucu-lucu. Duh, berasa jadi ibu-ibu banget deh.

Doakan ya semoga semuanya lancar. Amin.

photo by: Lala

2.12.13

Balada Kiriman Daster

Salah satu hal yang menarik dari acara kumpul keluarga adalah tukar menukar cerita. Ga tau memang keluarga saya agak aneh atau gimana, kadang-kadang ceritanya suka kelewat absurd. Ini salah satunya.


***

Cerita ini dimulai dari eyang saya (berusia 80 tahun lebih) memesan daster buatan temannya. Menurut eyang, dasternya bagus sekali, dengan gambar bunga yang dibuat custom. Karena tidak sempat bertemu temannya, eyang meminta dua buah daster pesanannya dikirim saja ke rumah om saya. Eyang sebenarnya tidak tinggal di rumah si om, tapi sering menginap di sana. Salahnya, eyang lupa bilang ke si om atau si tante tentang pesanan dasternya.

Beberapa hari kemudian, datanglah seorang pria dengan mobil agak jelek ke rumah om saya. Rumah om kebetulan cukup besar. Pria itu bertemu dengan pak satpam dan memaksa bertemu dengan si om. Pak satpam ketakutan karena kemudian pria ini menerobos masuk rumah dan memberikan kantong plastik hitam. 'Buat Bapak.' Begitu pesannya.

Si tante yang lebih dulu pulang mendapati plastik hitam itu di kamarnya. Kejadian pria pengantar bingkisan tadi sudah dia dengar dari pak satpam. Tante saya pun membuka bungkusan dan mendapati dua buah daster. Ia bingung kenapa ada kiriman daster untuk suaminya. Lagipula daster tersebut berukuran besar dan tante saya berbadan kecil.

Ia kemudian mengkonfirmasi tentang kiriman itu pada si om, yang disambut dengan kepanikan karena om pikir ini adalah salah satu bentuk guna-guna. "Jangan taro di dalem rumah!" begitu perintah si om.

Daster baru yang ditunggu-tunggu eyang uti pun kemudia dibawa keluar dan digantung di bangunan yang belum jadi tepat di depan rumah si om.

Tak lama, setelah berkonsultasi dengan temannya, om kembali menelpon ke rumah memerintahkan tante saya untuk menghanyutkan daster tersebut ke kalimalang (karena dekat rumah mereka). "Pokoknya jangan sampe nyangkut ya, harus benar-benar hanyut," demikian perintah si om yang tentu saja diikuti dengan benar oleh mas penjaga rumah mereka. Daster cantik itu pun dihanyutkan.

***

Esoknya, eyang saya datang untuk menginap. Dengan semangat si tante dan si om menceritakan kejadian aneh tentang kiriman daster guna-guna yang dialami mereka. Dengan muka shock eyang menanggapi "DASTERKUUUU...."

Sialnya, daster tersebut adalah daster terakhir yang dibuat teman si eyang. Temannya sudah tidak mau membuat dan berjualan lagi. Si eyang meminta mas-mas pelaku pembuangan daster untuk mencari, kali-kali dasternya nyangkut. Si mas penjaga rumah tentu saja tidak berhasil menemukannya karena sebelumnya dia telah memastikan bungkusan tersebut harus hanyut.

Sekarang, setiap lewat di dekat kalimalang eyang uti selalu bilang "Coba diliat, kali-kali ada daster eyang yang nyangkut.." hehehehehe..