6.9.12

My Cactus-Succulent Family

Akhirnya saya berhasil move on. Hahaha. Bukan, bukan, ini bukan tentang percintaan atau apa tapi tentang kaktus. Masih inget cerita saya tentang My Cactus Tale? Kalau inget syukur, kalo ngga ya juga ga papa. Intinya, setelah beberapa kali gagal merawat kaktus, sekarang saya sudah punya kaktus baru!

Libur lebaran kemarin, saya dan keluarga jalan-jalan ke Bandung dan Lembang. Berkat cerita dari teman saya mas Agah, saya membawa keluarga saya mampir ke Rumah Bunga Rizal di Lembang. Tempat ini adalah tempat pengembangbiakan anggrek dan kaktus yang kemudian dibuka jadi tempat wisata.

Aneka ragam kaktus dan sukulen, sampai bingung liatnya


Karena kaktus dan sukulen (secara teori) lumayan mudah dirawat, harganya murah, dan bentuknya lucu-lucu, kami berakhir beli satu atau dua setiap orang. Keluarga saya bertambah deh dengan lima kaktus dan tiga sukulen. Welcome to our family! Mari sini saya perkenalkan.


Mama dan Damon si kaktus // Ade saya, si kaktus kelinci, dan sukulen tanpa nama

Si suami dengan Janome dan Manoj the succulent // Saya dan si Bos the cactus

Kakak ipar dan Geox si Kaktus // Kakak saya dan kaktus bernama Zara

Selain yang kita beli ini masih banyak jenis kaktus lainnya di sana. Fyi kaktus saya paling mahal harganya, dua puluh lima ribu. Saya juga ga tau kenapa. Yang lain harganya lima sampai lima belas ribu. Awalnya adik saya mau beli kaktus jenis lain, tapi ternyata itu kaktus langka yang harganya 150 ribu, hehe.

Walaupun di-posting tentang kaktus sebelumnnya saya sudah pernah nulis tentang tips merawat kaktus, tapi karena kemarin saya dikasih tips lebih detailnya dari Rumah Bunga Rizal jadi saya kasih lagi ya.


Tips Merawat Kaktus Ala Rumah Bunga Rizal

- Simpan di tempat terang, karena tanaman kaktus menyukai banyak cahaya matahari. Minimal 5 jam sehari.

- Kebutuhan air: siram bila media tanam sudah kering, sampai basah (air siraman keluar dari lubang pot). Penyiraman berikutnya tergantung cuaca dan penguapan, biasanya 2-3x seminggu.

- Kebutuhan pupuk: larutkan pupuk pertumbuhan 1 sendok teh/ 4 liter air, kemudian siramkan pada media secukupnya dengan interval 2 minggu skali. (Kata mang nya pakainya pupuk urea)

- Pengendalian/pencegahan hama dan penyakit: larutkan Fungisida + Supracide + larutkan dalam air, kemudian semprotkan pada seluruh bagian tanaman dengan interval 2 minggu sekali. (Ini saya juga ga ngerti hehe)

- Perbanyakan: dengan stek dan biji

Selamat berkebun dan sukses! (ini juga dari lembaran tipsnya, bukan kata saya)



*Photo by lala and me

Tidak ada komentar:

Posting Komentar